Minggu, 27 Januari 2013

[32] Dari Gorontalo ke Shorcut Win32 Ramnit


Setelah selesai mengikuti prajab di Pusdiklat BPS bulan Desember lalu, selang beberapa hari kemudian kami (angkatan 49 STIS) akhirnya mendapatkan giliran untuk menjalankan tugas di daerah. Saya dan istri beserta 7 orang teman lainnya diberangkatkan ke Gorontalo, alhamdulillah sesuai dengan harapan kami. Jadi kami bisa berangkat dengan perasaan ikhlas tanpa ada rasa keterpaksaan .... .... 

Ceritanya, setelah tiba di tanah Gorontalo dan bisa menjalankan aktivitas dengan nyaman (baca: dapat kosan) kami ditugaskan untuk membantu pekerjaan di BPS Provinsi Gorontalo selama kurang lebih satu bulan sebelum disebar ke BPS kabupaten. Nah, pas lagi bantu-bantu ngentri dan ngolah data, ada satu hal yang tiba-tiba membuat hati saya merasa sangat tidak nyaman. Berasa kesel gitu karena ternyata ketahuan kalo laptop saya bermasalah. Virus, hemm lagi-lagi tentang virus. Yups, setelah selidik punya selidik ternyata laptop saya sudah dijadiin sarang virus lagi.

Sebelumnya saya tidak pernah menduga kalo ternyata laptop saya sudah virusan. Soalnya dari kinerja dan kecepatan masih okke-okke aja buat ngejalanin program. Cuma ketika saya mindahin data pake flashdisk ke laptop temen...naah, ketauan deh ada virus yang udah masuk ke laptop saya. Di laptop temen saya yang dipasangin 2 antivirus sekaligus (smadav dan avira) langsung muncul warning kalo flashdisk yang dicolokin itu ternyata terinfeksi virus. Dongkol lah hati saya melihat kenyataan itu. Soalnya saya punya banyak pengalaman pahit dengan yang namanya virus.

Jadi keinget dulu waktu masih kuliah pernah sampe 4 kali install ulang windows dalam sehari karena masalah virus. Hadeeeh...untuk kali ini saya ga mau kejadian kaya dulu terulang lagi. Dulu masih mending karena masih serumah sama anak-anak komputasi yang notabene punya banyak jurus sakti buat nanganin virus. Saya cuma tinggal nanya atau minta tolong dibenerin bisa clear masalah laptop virusannya. Nah, sekarang kan udah ga kaya dulu, lagian ga punya dvd eksternal juga kalo ujung-ujungnya kudu install ulang. Dulu enak tinggal ketok kamar sebelah, bilang pinjem dvd eksternal buat install ulang langsung dikasih. Kalo sekarang cuma tinggal saya dan laptop tua saya yang dvd roomnya udah ompong, buat baca dvd aja udah ga sanggup.

Setelah bisa menerima kenyataan ini, saya coba tanya-tanya ke mbah google tentang virus tak diundang yang udah mampir ke laptop saya ini. Baca-baca beberapa artikel ternyata ketahuan kalo nama virus yang nyerang laptop saya namanya virus Shortcut Win32 Ramnit. Virus ini menyebar lewat flashdisk, biasanya ditandai dengan munculnya folder bernama Recycle dan file bernama "Copy of Shortcut to (1).lnk" s.d. "Copy of Shortcut to (4).lnk" di flasdisk kalo file dan folder itu dihapus akan muncul lagi sampe berapa kalipun dihapus akan muncul lagi. Kalo nyerangnya ke mana dan gimana dampaknya ke laptop silahkan dicari sendiri ya, yang jelas kalo udah berhubungan dengan virus komputer yang saya tahu pasti dampaknya buruk buat laptop.

Nah, setelah mempelajari artikel-artikel tentang cara menghapus virus ini, saya memilih yang paling mudah untuk dilakukan dan alhumdulillah berhasil setelah dipraktekan, virusnya ga muncul lagi. Berdasarkan pengalaman yang sudah saya alami, berikut ulasan cara menghapus virus Ramnit ini (maaf kalo curhatnya lebih banyak) ^____^v :

  1. Mulailah dengan Bismillah dan do'a agar lancar dan sukses.
  2. Download antivirus Nod32 Standalone terlebih dahulu. Jika belum punya silahkan download di menu Download pada blog ini pilih 'Software'--'Nod32 Stand Alone 2'. Tinggal klik insya Allah langsung bisa di download.
  3. Buka Taskmanager, hentikan proses svchost yang sedang berjalan. Virus ramnit biasanya menginfeksi svchost.exe.
  4. Masuk ke C:\Program Files\Microsoft. Hapus file watermark.exe yang ada didalamnya. 
  5. Bersihkan Ricycle Bin, kemudian matikan sistem restore di laptop temen-temen. Caranya klik kanan di my computer, pilih 'properties'--'System protection'--'Configure'--'Turn off system protection'--pilih Max usage ke tingkat paling rendah, klik ok.
  6. Buka registry dengan cara tekan tombol windows+R, ketikan regedit.
  7. Temukan watermark.exe dengan cara tekan Ctrl+F, ketikan watermark.exe di textbox. Biasanya ada di userinit. Klik dua kali pada userinit, kemudian hapus tulisan watermark nya.
  8. Restart laptop, masuk ke Safe Mode. Jalankan antivirus Nod32 Standalone yang sudah didownload. Jangan lupa atur menu 'Actions' dengan memilih 'Clean' dan 'Delete'. Terakhir scan laptop teman-teman dengan klik tombol 'Scand & Clean'. Prosesnya memakan waktu yang lumayan lama, jika sudah selesai scan, restart laptop temen-temen. Insya Allah laptop temen-temen sudah bebas dari virus Ramnit ini.


Setelah selesai menghilangkan virus ini, lanjutkan perjuangan temen-temen dengan membuat benteng perlindungan di laptop temen-temen. Kalo saya install dua antivirus sekaligus, smadav dan Eset Nod32 versi 6.0.308.0. Insya Allah dua antivirus ini sama-sama ringan untuk dipakai. Kalo temen-temen mau install antivirus Eset Nod32 versi 6.0.308.0 bisa di download di menu Download pada blog ini pilih 'Software'--'Eset Nod32 6.0.308.0'. Tinggal klik insya Allah langsung bisa di download. Baca dulu cara install nya di dalam folder ESETPureFixv.2.03. 

Ini screenshot antivirus Nod32 yang telah terinstall :


Jika sudah sukses terinstall di laptop, saya sarankan scan ulang laptop temen-temen. Kalo bisa fullscan biar file-file yang terinfeksi di luar disk system juga bisa bersih. Sekian dulu sharing dari saya, semoga bisa bermanfaat.


Bumi Gorontalo, 27 Januari 2013
                                                                                                                  Eka Nurdiyanto


Sumber: 
Diolah dari berbagai artikel di google.com dan hasil pengalaman pribadi.



6 komentar:

  1. saya pernah mengalami hal yang sama. Sangat menyebalkan. Tapi sekarang sudah oke. malah sudah bisa website baru ini. Berita3jambi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sipp...
      selamat menulis dan berkarya.

      Hapus
  2. thank u atas artikelnya... saya juga dapat masalah yang sama... dan saya pun asli Gorontalo.. :D

    Smoga nyaman tinggal di daerah ini.. mohon maaf klo masyarakatnya ada yg kurang baik. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. siip...Gorontalo orangnya baik-baik..:)

      Hapus
  3. dodyassagaf@gmail.com
    dodysuaiba@gmail.com

    BalasHapus
  4. Saya lagi masalah dengan virus yang buka browser sendiri.. siap

    BalasHapus